Space Tersedia (Cantact Me)

Hujan besar beberapa hari yang lalu

Rasanya gue masih ngerasa ngantuk, bangun jam 12 siang buat gue bukan hal yang aneh. Ya begitulah kalo kegiatan gue banyak di kerjain di malam hari, alias ngalong. Ada kalanya gue bekerja beresin tugas-tugas dari sponsor yang teramat mepet, jadinya ya dikerjain sampe larut dan kadang sampe pagi hari. Ada kalanya juga gue beraktifitas di malam hari hanya untuk sekedar main game atau jalan-jalan di luar kota. Jadi pada siang hari gue tdur layaknya seorang vampire atau zombie. Pola hidup yang emang udah acak-acakan. Tapiya namanya juga hidup. Ada kalanya semua itu berjalan di luar kebiasaan normal pada umumnya. Gue juga kangen sama aktivias gue seperti biasanya. Bangun pagi, sarapan dan memulai kativitas pada jam 8 pagi. Sekarang terimain nasib dulu deh.

Jam udah nunjukin jam 1 siang, tapi badan gue masih nyaman aja nempel di atas kasur. Mau mandi juga rasanya aduh malas banget (anti air). Tapi gue inget kalo hari ini gue ada ketemu sama cewe gue. Banyak pesan yang belom sempet gue baca di hp gue. Tapi pesen dari si doi yang selalu gue utamakan. “heh pemalas ayo bangun”. Pesan yang entah kenapa bisa bikin gue semangat setiap harinya.

Mandinya di rumah mama aja deh. Karna kebetulan beberapa hari ini di kosan gada aer, dan hal itu mengharuskan gue untuk mandi di pom bensin setempat. Sangat memalukan… hehehee. Tapi kali ini gue mutusin buat mandi di rumah mama. Bangun tidur, belom sempet cuci muka gue langsung cabut pulang ke rumah nyokap gue.

Beberapa temen gue Tanya sama gue, tentang rumah nyokap gue, kesanya kalo itu bukan rumah elu. Ya beginilah kalo gue udah terbiasa hidup mandiri dari kelas 2 smp. Buat gue, di umur gue yang segini ini walau orang bilang kalo gue masih muda, tapi gue gak mau kalo idup gue masih ada aja jadi benalu bonyok gue. Jadi gue udah terbiasa hidup ngontrak dan terpisah dari bonyok. Biar gue bisa ngerasain betapa nikmatnya idup yang sebenernya. Ada duit ya makan, gak adapun ya itulah resiko idup yang sebenernya.

Oke lanjut, sesampainya di rumah mama, gue langsung mandi. Asli langsung mandi loh. Masuk rumah, ambil handuk dan langsung mandi. Nah baru deh pas udah mandi nyokap gue Tanya “mau kemana kamu, kayaknya buru-buru banget” sambil tergesa-gesa pake baju gue jawab “mau jemput si cinta mah” (dengan muka aneh sambil nyengir). Beres, and langsung tancap.

Oh tidak, si doi beberapa kali gue call gak ada jawaban. Pasti ketiduran karna kelamaan nunggu gue pasti. Dan setelah beberapa lama, si doi pun nongol. Dan benar saja dia ketiduran karna nunggu gue yang lama banget. Tak salah dia manggil gue dengan sebutan “keuyeup” (dalam bahasa sunda yang artinya kepiting ).

Rute pertama adalah balikin kostum ke tempat penyewaan kostumnya project pop di jalan cilaki bandung. Gue juga udah liat kalo cuaca di bandung saat itu udah gelap banget alias mendung. Angin besar dan cuaca dingin bikin suasana sendu dan lemes. Bisa gue bilang kalo lagi dalam cuaca seperti itu enaknya sih diem di dalam kamar, tiduran, ngemil sambil nonton dvd bareng si cinta… hehehe.

Lalu lanjut lagi nganterin dulu doi ke kampusnya. Gue mikir sambil nunggu doi ketemu dosenya, gue mending nunggu di luar sambil cuci mata depan kampus enhai. Cuco lah kayaknya… hehhee. Sambil makan batagor sambil ngerasain dinginya bandung dan sambil clingak-clinguk gak jelas. Namun gak lama, hujan pun turun, makin gede dan makin gede. Gue terpaksa lari dan neduh di depan GO. Tadinya gue ngira kalo itu ujan gak bakalan gede. Tapi ternyata ujan makin gede di iringi suara petir yang bikin syok jantung gue. Tak lama, angin makin gede dan ujanya makin gede lagi.

Mang batagor Keujanan
 Sempet reda sebentar, hanya beberapa menit gue buka twitter di hp, hujanya turun lagi dan malah lebih gede. Petir yang bikin cewek-cewek menjerit, and juga angin gede yang meruntuhkan beberapa plang toko samping tempat gue neduh. Iseng-iseng gue fotoin, dan sempet gue rekam juga.

Gue juga dapet beberapa foto dari temen di twitter, keadaan jalan Pasteur bandung yang banjir yang lumayan tinggi. Lalau beberapa temen yang bilang kalo rumahnya banjir, genteng bocor, dan beberapa teman yang nge update status di facebook yang bilang kalo waktu itu lagi ujan es. Wah ternyata beda-beda. Yang gue tau sih cumin ujan angin yang cukup besar dan bukanya hujan es. Tapi mungkin di beberapa tempat ujanya emang beda kali.

Jalan Pasteur Banjir ( Bandung )
 Karna besarnya ujan dan jalan setiabudi bandung yang menurun, air bah yang yang meleber keluarpun cukup gede, itu jalan udah kayak sungai. Saat ujanya agak redapun gue susah buat menyebrang karna takut kebawa arus.

Doi kaget saat keluar kampus dan baru tau kalo ujanya gede waktu liat spanduk-spanduk kampus yang pada jatoh dan terbang terbawa angin. Gue neduh, tapi badan gue tetep basah kuyup. Sempet neduh dulu di warung aep” (gegerkalong bandung) sambil keringin baju dan sambil ngangetin badan.

*Penutup malam yang indah.
Gue and doi sempet pulang dulu ke rumah buat ganti baju. Dan lalu pergi lagi. Dan akhirnya malam itu gue and doi ngerjain tugas kuliah di starbucks” (ciwalk bandung). Suasana yang hangat bareng dia rasanya indah banget.

Besoknya, gue kesiangan lagi seperti biasanya… :-D


Informasi : Description: Hujan besar beberapa hari yang lalu Rating: 4.5
About the Author : . Jangan tanya kenapa anak labil ini bisa menulis. Andra sangat menyukai Semua hal di bidang Informatika. Sesekali menulis Tentang Keseharian dan wawasan yang banyak di jumapainya.

5 comments:

  1. memang akhir-akhir ini cuaca kadang tidak menentu. bisa panas keras, bisa hujan lebat, sama seperti yang dialami bro. hehe
    apalagi sekarang sudah bulan desember, musim pernghujan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang musimnya sudah kacau om herman

      Delete
  2. wah asik tuh ujan berduaan...cxcxcxc.. lam kenal aj bro.. tau ne blog jg ri blognya kang rohman..

    ReplyDelete
  3. di daerah saya malah belum musim hujan, udara nya sangat gak enak betul (sumuk kalo orang-2 bilang mah..)

    itu bisa tenggelem gitu mobil nya ya, wahh gede betul ujan nya itu..

    ReplyDelete
  4. serem banget banjirnya. sampai mobil pun hampir hilang

    ReplyDelete